Bobblehead Bunny

Jumat, 06 Januari 2012

07. MANAJEMEN PRODUKSI

1.       Perkembangan Manajemen Produksi
        Perkembangan manajemen produksi terjadi berkat dorongan beberapa faktor yang menunjang yaitu :
a.       danya pembagian kerja dan spesialisasi
b.      Revolusi industry
c.       Perkembangan alat dan teknologi (termasuk komputer)
d.      Perkembangan ilmu dan metode kerja
                                                
2.       Pengertian Manajemen Produksi
Manajemen produksi merupakan salah satu bagian dari bidang manajemen yang mempunyai peran dalam mengoordinasi kan berbagai kegiatan untuk mencapai tujuan. Untuk mengatur kegiatan ini, perlu dibuat keputusan-keputusan yang berhubungna dengan usaha-usaha untuk mencapai tujuan agar barang dan jasa yang dihasilkan sesuai dengan apa yang direncanakan. Dengan demikian, manajemen produksi menyangkut pengambilan keputusan yang berhubungan dengan proses produksi untuk mencapai tujuan organisasi atau perusahaan. Pengertian manajemen produksi mencakup 3 unsur penting yaitu, antara lain :
a.         Adanya orang yang lebih dari satu
b.         Adanya tujuan yang ingin dicapai
c.          Orang yang bertanggungjawab terhadap pencapaian tujuan tersebut

3.       Pengertian Produksi
Yaitu suatu kegiatan atau proses yang mentransformasikan masukan (input) menjadi keluaran atau output. Dalam arti sempit produksi adalah kegiatan yang menghasilkan barang baik barang setengah jadi, barang jadi, barang industri, suku cadang, komponen penunjang.

4.       Proses Produksi
             Proses produksi dapat ditinjau dari 2 segi :
a.       Berdasarkan kelangsungan hidup terbagi kedalam 2 bagian :
- Proses produksi terus menerus (Continuous production)
- Proses produksi yang terputus-putus (Intermiten Production)
b.    Berdasarkan teknik terbagi kedalam 4 bagian :
- Proses ekstraktif
- Proses analitis
- Proses pengubahan
- Proses sintesis



5.       Pengambilan Keputusan dalam Manajemen Produksi
Ada 4 macam pengambilan keputusan yaitu :
a.       Pengambilan keputusan atas peristiwa yang pasti
b.      Pengambilan keputusan atas peristiwa yang mengandung risiko
c.       Pengambilan keputusan atas peristiwa yang tidak pasti
d.      Pengambilan keputusan atas peristiwa yang timbul karena pertentangan dengan keadaan yang lain

6.       Ruang Lingkup Manajemen Produksi
Manajemen produksi mencakup perancangan atau penyiapan manajemen produksi serta pengoperasiaannya, yang meliputi :
a.       Seleksi dan design hasil produksi (produk)
b.      Seleksi dan perancangan proses serta peralatan
c.       Pemilihan lokasi perusahaan serta unit produksi
d.      Perancangan tata letak (Lay out) dan arus kerja atau proses
e.      Perancangan tugas
f.        Strategi produksi dan operasi serta pemilihan kapasitas

7.       Fungsi dan Sistem Produksi dan Operasi
a)      Fungsi produksi dan operasi berkaitan dengan pertanggungjawaban dalam pegolahan dan pengubahan masukan (input) menjadi keluaran atau output berupa barang atau jasa yang memberikan pendapatan bagi perusahaan.
Empat (4) fungsi penting produksi : proses pengolahan, jasa-jasa penunjang, perencanaan dan pengendalian atau pengawasan.
b)      Sistem Produksi dan Operasi adalah suatu keterkaitan unsur-unsur yang berbeda secara terpadu, menyatu, dan menyeluruh dalam pentrasnformasian masukan menjadi keluaran.

8.       Lokasi dan Layout Pabrik
Penentuan atau pemilihan lokasi pabrik adalah penting, karena mempengaruhi kedudukan perusahaan dalam persaingan, dan kelangsungan hidupnya. Penentuan lokasi pabrik juga harus mempertimbangkan kemungkinan ekspansi.
Tujuan Perencanaan Lokasi Pabrik
Tujuannya adalah agar perusahaan dapat beroperasi dengan lancar, efektif dan efisien. Penentuan lokasi memperhatikan faktor biaya produksi & biaya distribusi barang yang dihasilkan & faktor lokasi sangat penting untuk menurunkan biaya operasi.
Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Lokasi Pabrik :
a.    Faktor utama :
-          Lingkungan masyarakat
-          Kedekatan dengan pasar
-          Tenaga kerja
-          Kedekatan dengan bahan mentah dari pemasok
-          Fasilitas dan biaya transportasi
-          Sumberdaya alam lainnya
b.    Faktor sekunder :
-          Harga tanah
-          Dominasi masyarakat
-          Peraturan tenaga kerja
-          Rencana tata ruang
-          Kedekatan dengan lokasi pabrik pesaing
-          Tingkat pajak
-          Cuaca/iklim
-          Keamanan
-          Peraturan lingkungan hidup

Referensi            :

Tidak ada komentar:

Posting Komentar