Bobblehead Bunny

Jumat, 06 Januari 2012

03. BENTUK-BENTUK DAN BADAN USAHA


1.       Bentuk Yudiris Perusahaan
a)      Perusahaan perseorangan
Merupakan perusahaan yang dikelola dan diawasi oleh satu orang. Pengelola perusahaan mendapatkan semua keuntungan perusahaan tetapi juga harus menerima semua risiko dari kegiatan perusahaan.
Keuntungannya:                               
1.       Mudah dibentuk dan dibubarkan.
2.       Bekerja secara sederhana.
3.       Pengelolaannya sederhana.
4.       Tidak perlu kebijakan pembagian laba.
 Kelemahannya:        
1.       Tanggung jawab tidak terbatas.
2.       Kemampuan manajemen terbatas.
3.       Sulit mengikuti perkembangan perusahaan.
4.       Sumber dana hanya terbatas pada pemilik.
5.      Risiko kegiatan perusahaan ditanggung sendiri.
b)     FIRMA
Firma adalah bentuk badan usaha yang didirikan oleh beberapa orang dengan menggunakan nama bersama atau satu nama digunakan bersama.
Keuntungan:
1.       Prosedur pendirian relatif mudah.
2.       Mempunyai kemampuan finansial yang lebih besar karena gabungan modal beberapa orang.
3.       Pengambilan keputusan bersama sehingga keputusan menjadi lebih baik.
Kelemahan:
1.       Utang-utang perusahaan ditanggung oleh kekayaan pribadi anggota firma.
2.      Kelangsungan perusahaan tidak terjamin karena apabila salah seorang anggota keluar maka firma akan bubar.
c)      Perseroan Komanditer (Commanditer Vennootschap)
Perseroan Komanditer adalah persekutuan yang didirikan oleh beberapa orang yang menyerahkan dan mempercayakan uangnya untuk dipakai dalam persekutuan.
Sekutu pada perseroan dapat dibagi menjad 2, yaitu :
a)      Sekutu komplementer : orang yang bersedia memimpin pengaturan perusahaan dan bertanggung jawab penuh dengan kekayaan pribadinya.
b)      Sekutu komanditer : Sekutu yang mempercayakan uangnya dan bertanggung jawab terbatas pada kekayaan yang diikutsertakan dalam perusahaan tersebut.
 Keuntungan:           
1.       Pendiriannya relatif mudah.
2.       Modal yang dikumpulkan relatif banyak.
3.       Kemampuan untuk memperoleh kredit lebih besar.
4.       Manajemen dapat didiversifikasikan.
5.       Kesempatan untuk berkembang lebih besar.
Kelemahan:
1.       Tanggung jawab tidak terbatas.
2.       Kelangsungan hidup tak terjamin.
3.       Sukar untuk menarik kembali investifikasinya.
d)      Perseroan terbatas (PT/Naamloze Vennooschap)
Perseroan terbatas merupakan suatu badan yang mempunyai kekayaan,hak, serta kewajiban sendiri, yang terpisah dari kekayaan,hak, serta kewajiban para pendiri maupun pemilik. Tanda keikutsertaan seorang sebagai pemiliknya adalah saham yang dimiikinya.
Keuntungan:
1.       Kelangsungan hidup perusahaan terjamin.
2.       Terbatasnya tanggung jawab.
3.       Saham dapat diperjualbelikan dengan relatif mudah.
4.       Kebutuhan capital lebih mudah terpenuhi sehingga dapat melakukan perluasan usaha.
5.       Pengelolaan perusahaan dapat dilakukan lebih efisien.
Kelemahan:
1.       Biaya pendirian relatif mahal.
2.       Rahasia tidak terjamin.
3.       Kurangnya hubungan yang efektif antara pemegang saham.
e)      Badan Usaha Milik Negara (BUMN)
BUMN adalah semua perusahaan dalam bentuk apapun dan bergerak dalam bidang usaha apapun yang sebagian atau seluruh modalnya merupakan kekayaan Negara, kecuali bila ditentukan lain dalam undang-undang. Tujuan utamanya adalah membangun ekonomi sosial menuju masyarakat yang adil dan makmur.
Ciri utama dari BUMN adalah:
1.       Tujuan utama usaha adalah melayani kepentingan umum sekaligus mencari laba.
2.       Berstatus badan hukum dan diatur berdasarkan undang-undang.
3.       Pada umumnya bergerak pada bidang jasa-jasa vital.
4.       Mempunyai nama dan kekayaan sendiri serta bebas bergerak untuk mengikat suatu perjanjian, kontrak, serta hubungan-hubungan dengan pihak lain.
5.       Dapat dituntut atau menuntut, sesuai dengan ayat dan pasal dalam hukum perdata.
6.       Seluruh modalnya dimiliki oleh Negara dan dapat memperoleh dana pinjaman dari dalam dan luar negeri atau dari masyarakat dalam bentuk obligasi.
7.       Pada prinsipnya secara finansial harus dapat berdiri sendiri.
8.       Setiap tahunnya perusahaan menyusun laporan keuangan tahunan yang disampaikan pada pihak berkepentingan.
f)       Koperasi
Koperasi adalah suatu bentuk badan usaha yang beranggotakan orang-orang atau badan hukum koperasi yang melandaskan kegiatannya pada prinsip koperasi sebagai gerakan ekonomi rakyat yang berdasarkan atas azas kekeluargaan (Menurut UU No. 25 tahun 1992). Tujuan utamanya adalah meningkatkan kesejahteraan anggotanya.
Prinsip koperasi:         
a)      Keanggotaannya bersifat sukarela.
b)      Pengelolaan dilakukan secara demokratis.
c)       Pembagian sisa hasil usaha di bagikan adil setara dengan jasa anggotanya.
d)      Pemberian balas jasa yang terbatas terhadap modal.
e)      Kemandirian.
Ciri koperasi:
1.       Lebih mementingkan keanggotaan dan sifat persamaan.
2.       Anggota-anggotanya bebas keluar masuk.
3.       Koperasi merupakan badan hukum yang menjalankan usaha untuk kesejahteraan anggota.
4.       Tanggung jawab kelancaran usaha koperasi bergantung di tangan pengurus.
5.       Para anggota koperasi turut bertanggung jawab atas hutang-hutang koperasi terhadap pihak lain.
6.       Kekuasan tertinggi terdapat dalam rapat anggota.
PENGELOMPOKAN KOPERASI
a)      Menurut bidang usahanya:
1.       Koperasi produksi yang anggotanya adalah produsen barang dan jasa.
2.       Koperasi konsumsi adalah koperasi yang bergerak dalam menyediakan kebutuhan pokok bagi para anggotanya.
3.       Koperasi simpan pinjam adalah koperasi yang bergerak menghimpun dana dari para anggota dan menyalurkannya kepada anggota yang membutuhkan.
4.       Koperasi serba usaha adalah koperasi yang mempunyai bidang usaha rangkap.
b)      Menurut luas wilayahnya:
1.       Koperasi primer adalah koperasi sebagai satuan terkecil dengan wilayah yang kecil pula dan melibatkan secara langsung seluruh anggotanya.
2.       Pusat koperasi adalah koperasi yang sedikitnya mempunyai 5 anggota koperasi primer.
3.       Gabungan koperasi adalah koperasi yang dibentuk secara bersama-sama oleh minimal 3 pusat koperasi.
4.       Induk koperasi adalah koperasi yang terdiri dari minimal 3 gabungan koperasi.
Pihak-pihak yang terlibat dalam maju dan mundurnya koperasi:
a.       Rapat anggota. Rapat anggota adalah pemegang kekuasaan teringgi dalam koperasi yang intinya terdiri dari para anggota.
b.      Pengurus. Pengurus adalah orang yang secara aktif menjalankan tugas pengelolaan koperasi, mereka adalah penentu keberhasilan koperasi.
c.       Pengawas. Pengawas turut berperan dalam koperasi dalam hal menentukan cara pembagian keuntungan dan jumlah keuntungan yang dibagi.

2.       Lembaga Keuangan
Lembaga keuangan adalah semua badan yang melalui kegiatannya dibidang keuangan, menarik dana dari masyarakat dan menyalurkannya pada masyarakat yang membutuhkan. Lembaga keuangan dibagi menjadi 2, yaitu lembaga keuangan bank maupun bukan bank.
·         BANK
Bank adalah badan usaha yang kegiatannya menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya pada masyarakat dalam bentuk kredit guna meningkatkan taraf hidup masarakat (UU No. 7tahun 1992).
Fungsi perbankan dalam arti luas adalah alat pemerintah untuk menjagakestabilan ekonomi moneter dan keuangan. Dalam arti sempit fungsi  adalah alat penarik uang kartal dan uang giral dari masyarakat dan menyalurkannya ke masyarakat.
Peranan  bank dalam hubungan luar negeri adalah jembatan dengan dunia internasional dalam lalulintas devisa, moneter, dan perdagangan, sertamembantu terjadinya perdagangan ekspor dan impor, pariwisata dantransfer uang. Peranan bank di dalam negeri, antara lain:
a.       Mendorong hasrat menabung dalam bentuk:
§  Deposito berjangka
Deposito berjangka adalah Simpanan yang pengambilannya dapat dilakukan setelah jatuh tempo, contohnya 3 bulan,6 bulan atau 12 bulan.
§  Rekening giro
Rekening giro adalah simpanan yang pengambilannya dapat dilakukan setiap saat menggunakan cek atau bilyet giro. Manfaatnya adalah pencatatan dana perusahaan menjadi lebih teratur dan pengelolaan uang tunai menjadi lebih mudah.

b.      Membimbing dalam proses pengambilan kredit.
Dalam hal ini bank memberikan jasa konsultasi keuangan.
Jenis-jenis lembaga perbankan menurut fungsinya :
1.       Bank Sentral, yaitu Bank Indonesia dengan tugas pokok sebagai berikut:
ü  Mengatur dan memelihara kestabilan nilai rupiah.
ü  Membimbing kebijakan moneter
ü  Mendorong kelancaran produksi dan pembangunan, serta memperluas lapangan kerja.
2.       Bank umum, yaitu bank yang kegiatannya mengumpulkan dana dari masyarakat dalam bentuk giro dan deposito serta memberikan kredit jangka pendek.
3.       Bank tabungan, yaitu bank yang hanya dapat menerima simpanan dalam bentuk tabungan dan membungakan dananya dalam surat-surat berharga.
4.       Bank pembangunan, yaitu bank yang kegiatannya menerima simpanan dalam bentuk deposito dan menerbitkan surat berharga jangka menengah dan panjang, memberikan pinjaman dalam jangka panjang dan menengah.
5.       Bank perkreditan rakyat yaitu, bank yang menerima simpanan dalam bentuk deposito berjangka,tabungan dll lalu  memberikan kredit pinjaman dengan sistem bagi hasil.
6.       Bank campuran yaitu, Bank yang didirikan oleh bank dalam negeri dan bank luar negeri yang bekerja sama.
Jenis lembaga bank menurut kepemilikan:
Ø  Bank umum milik Negara.
Ø  Bank umum swasta.
Ø  Bank pembangunan daerah.
Ø  Bank Asing.
Usaha bank menurut UU No.7 /1992:
1.       Menghimpun dana dari masyarakat-Memberi kredit
2.       Pelayanan jasa keuangan lainnya.
Sumber Dana Bank:
1.       Dana yang bersumber dari bank itu sendiri.
2.       Dana yang berasal dari para pemegang saham.
3.       Dana masyarakat luas
Dana masyarakat luas berasal dari simpanan dalam bentuk Giro(Simpanan yang dipakai sebagai alat pembayaran), Deposito berjangka(Simpanan yang penarikannya dilakukan pada waktu tertentu), Sertifikat deposito(Deposito berjangka yang bukti penyimpanannya dapat diperdagangkan), Tabungan(Bentuk simpanan pada bank yang penarikannya dengan syarat tertentu).
·         Lembaga Keuangan Bukan BANK
Lembaga keuangan bukan bank adalah lembaga berbadan hokum yangdidirikan warga Indonesia serta dapat melakukan kerjasama dengan piakasing dan /dapat juga sebagai badan hukum asing dalam perwakilan darilembaga keuangan yang berkedudukan di luar negeri. Jenis – jenis usaha yang dilakukan oleh lembaga keuangan bukan bank:
1)      Menghimpun dana dengan mengeluarkan kertas berharga.
2)      Memberikan kredit jangka menegah/panjang kepada perusahaan atauproyek pemerintah serta swasta.
3)      Sebagai perantara bagi perusahaan di Indonesia dan badan hukumpemerintah untuk mendapatkan pinjaman.
4)      Sebagai perantara untuk mengadakan joint-venture dan mendapatkantenaga ahli.
5)      Melakukan usaha-usaha lain dibidang keuangan dengan mendapatpersetujuan dari pemerintah.
6)      Menerbitkan sertifikat deposito.
7)      Anjak piutang.
8)      Sewa guna usaha (leasing).
9)      Kartu kredit.
10)   Pembiayaan konsumen.
11)   Perantara dalam penerbitan dan perdagangan surat berharga, yaitu sebagai : a.Underwrier (Penjamin emisi efek).
b. Stock broker (Pialang saham).
c. Agen penjual surat berharga.
Lembaga keuangan  bukan bank tidak diperkenankan untuk:
1.       Menerima simpanan dalam bentuk tabungan, giro dan deposito.
2.       Menginvestasikan dana yang dihimpun di Indonesia keluar negri.


3.       Kerjasama, Penggabungan, dan Ekspansi
Kerjasama
Berikut akan disebutkan berbagai macam jenis kerjasama :
Ø  Kartel
Merupakan bentuk kerjasama perusahaan-perusahaan dengan produksi barang dan jasa sejenis yang didasarkan pada perjanjian bersama untuk mengurangi persaingan.Kartel dibagi dalam beberapa bentuk:
·         Kartel kondisi: kartel ini menitikberatkan perjanjian syarat penyerahan barang dan pembayaran.
·         Kartel harga: kartel ini menekankan pada penetapan harga jual yang telah disepakati bersama.
·         Kartel produksi: kartel ini menekankan pada pembatasan jumlah barang yang diproduksi untuk mempertahankan harga pada tingkat tertentu.
·         Kartel daerah: Kartel ini membagi wilayah pemasarannya untuk mengurangi persaingan.
·         Kartel pembagian laba: perjanjian dalam kartel ini menyangkut sistem pembagian laba untuk masing-masing anggota.
Ø  Joint Venture
Merupakan perusahaan baru yang didirikan atas dasar kerjasama antara beberapa perusahaan yang berdiri sendiri.
Ciri-ciri joint venture:                
·         Merupakan perusahaan baru yang didirikan bersama oleh beberapa perusahaan.
·         Modal terdiri dari pengetahuan dan modal yang disediakan para pendiri.
·         Joint venture antara perusahaan asing dengan modal nasional harus berbentuk perseroan terbatas.

Penggabungan/kombinasi perusahaan.
Penggabungan perusahaan terjadi karena:
1.       Perusahaan berskala kecil umumnya tidak mampu menguasai pasar yang luas.
2.       Kuantitas bahan baku yang dibeli perusahaan kecil sedikit, sehingga harga beli menjadi mahal dan berakibat pada harga penjualan produk.
3.       Suplai bahan baku perusahaan kecil tidak terus menerus, sedangkan jumlah yang di inginkan pemasok tetap berkesinambungan.
4.       Keinginan untuk bersaing dengan barang impor kerap kali mempunyai harga jual murah.
5.       Untuk dapat mempergunakan teknologi baru yang efisien sehingga biaya riset lebih kecil karena ditanggung bersama.
6.       Keinginan untuk menguasai 1 mata rantai dari 1 atau beberapa jenis produk(Mulai dari bahan baku, produksi dan sampai ke pemasaran).
7.       Mengurangi pengaruh konjungtur.
 
BENTUK PENGABUNGAN BADAN USAHA
1.       Penggabungan vertikal-integral adalah pengabungan usaha yang dalam kegiatannya memiliki tahapan produksi yang berbeda. Contoh dari Pabrik->Distributor->Konsumen
Tujuannya adalah:
·         Untuk kesinambungan memperoleh pasokan bahan baku dengan kuantitas,kualitas dan harga terjamin.
·         Untuk mengendalikan pasar barang jadi dalam hal pasokan,kualitas dan harga.
2.       Pengabungan Horisontal-Paralelisasi adalah bentuk penggabungan antara 2 perusahaan atau lebih yang bekerja pada jalur/tingkat yang sama. Contoh pabrik sepatu dengan pabrik tas. Tujuan:
·         Mengurangi kelebihan kapasitas.
·         Menekan biaya distribusi.
·         Memperluas pasar.
 
PENGKONSENTRASIAN PERUSAHAAN
1.       Trust
Merupakan suatu bentuk kerjasama secara horizontal untuk membatasi persaingan, maupun rasionalisasi dalam bidang produksi dan penjualan.Kedua saham perusahaan digabungkan dan dijadikan sertifikat saham baru.
2.       Holding Company
Sering juga disebut perusahaan induk, yaitu perusahaan berbentuk corporation yang menguasai sebagian besar saham dari perusahaan lain.
3.       Sindikat
Merupakan bentuk perjanjian kerjasama antara beberapa orang untuk melaksanakan suatu proyek. Sindikat juga dapat melakukan perjanjian sindikat untuk pemusatan penjualan, disebut sindikat penjualan.
4.       Concern
Merupakan bentuk pengabungan yang dilakukan baik secara vertikal maupun secara horizontal dari sekumpulan perusahaan holding. Dengan concern perusahaan dapat dengan mudah melakukan rasionalisasi seperti:
·         Melakukan spesialisasi diantara perusahaan yang bernaung dibawah concern yang bersangkutan.
·         Menghentikan perusahaan dengan tingkat laba yang rendah.
·         Dapat mengalihkan modal dari perusahaan yang tidak membutuhkan ke yang membutuhkan.
5.       Trade Assosiation
Merupakan persekutuan beberapa perusahaan dari suatu cabang perusahaan yang sama dengan tujuan memaukan para anggota dan bukan mencari laba.
6.       Gentlement’s Agreement
Persetujuan beberapa produsen dalam daerah penjualan dengan maksud mengurangi persaingan diantara mereka.
CARA PENGABUNGGAN/PENYATUAN USAHA
·         Consolidation
Penggabungan perusahaan yang semula berdiri sendiri-sendiri menjadi perusahaan baru dan perusahaan lama ditutup.
Contoh perusahaan A+B+C+D=E
·         Merger
Merupakan pengabungan perusahaan dengan cara salah 1 perusahaan mengambil alih satu atau beberapa perusahaan lainnya.
Contoh perusahaan A+B+C+D=A
·         Akuisisi
Pengambil alihan sebagian saham perusahaan oleh perusahaan lain dan perusahaan yang mengambil alih menjadi holding sedang perusahaan yang diambil alih menjadi anak perusahaan dan tetap bergabung tanpa ada perubahan nama.
Contoh perusahaanA<===>B
·         Aliansi Strategi
Merupakan kerjasama 2 perusahaan atau lebih dalam rangka menyatukan keunggulan yang mereka miliki untuk menghadapi tantangan pasar dengan catatan kedua perusahaan tetap berdiri sendiri.


sumber :

Tidak ada komentar:

Posting Komentar